Sharing Di Hari Paskah

by | Apr 5, 2021 | Open Diary | 0 comments

Semalam adalah Hari Paskah, hari kebangkitan Tuhan Yesus Kristus setelah disalibkan. Itu adalah hari yang menjadi simbolik kemenangan iman bagi orang Kristian. Tetapi pada pagi hari itu, saya terbangun dengan perasaan yang kurang happy, sedikit rasa sedih atau depressed, alasannya, tidak tahu kenapa. Tetapi saya gagahi langkah dan tetap ke gereja walaupun sebenarnya saya telah lambat bangun, dan memang sudah lambat. Gereja kami di SIBKL BM sebenarnya agak ketat dalam disiplin masa, kebanyakan masa, jika lambat, pintu gereja akan ditutup dan dikunci dari dalam untuk mengelakkan orang-orang yang datang lambat supaya tidak mengganggu aktiviti pujian dan penyembahan yang sedang berlangsung. Maka saya mesej kawan baik saya, Vongco, saya datang lambat. Responnya, “Datang saja, tidak apa.”

Kesaksian Bagaimana Tuhan Yang Hidup Menjawab Persoalan Kita

Dalam perjalanan ke gereja, apa yang bermain di fikiran saya adalah masalah yang saya hadapi sekarang, masalah kewangan, masalah karier, masalah percintaan dan semua perkara kecil yang sebenarnya tidak perlu difikirkan, saya merasa lelah dan letih, apa yang saya mahu hati yang tenang, tidak dikejar-kejar dan di belenggu fikiran dengan masalah-masalah ini. Kecil-kecil, lama-lama menjadi bukit dan mempengaruhi semangat hidup saya. Tapi, saya berbicara dan berdoa didalam hati sambil memandu dengan cermat.

Tuhan Yesus, berikanlah petunjuk kepada saya tentang masalah yang saya hadapi sekarang! Apakah saya harus berhenti mengejar dan cuba menyelesaikannya atau saya perlu berputus-asa dan pasrah dengan keadaan dan mensyukuri apa adanya keadaan sekarang dan cuba memulihkan jiwa ini.

Demikianlah saya berbicara dan berdoa didalam hati.

Ketika sampai di gereja, ternyata pintu utama memang sudah ditutup, jadi saya menggunakan pintu kecil untuk masuk dan Pastor John sedang memberikan khutbah beliau diatas mimbar. Apa yang membuat saya terkejut dan terdiam seketika, tetapi tersenyum selepas itu adalah petanda yang saya minta dari Tuhan, jelas terpampang di screen dimana Pastor John sedang berkhutbah!

Jelas! Nyata!

Apa yang menjadi tanda kepada saya bukanlah petikan ayat-ayat Al-Kitab tersebut tetapi, nama Matius tersebut! Jadi saya diam dan tersenyum didalam hati.

Okay… Tuhan terima kasih kerana menjawab soalan saya.

Saya mengambil masa berdiam diri dan melanjutkan untuk mendengar khutbah dari Pastor John.

3 point dari khutbah Pastor John ini juga memberikan petanda kepada saya, bahawa kekalahan yang saya rasakan sekarang adalah bisikan-bisikan penguasa kegelapan yang tidak ingin melihat saya menang.

Maut, di dalam hal yang saya alami adalah keputus-asaan tersebut. Hati yang mati. Dan perkataan memberi kemenangan dan kebangkitan pada perasaan hati saya yang terdalam adalah dimana Tuhan berbicara kepada saya bahawa dia akan memberikan kemenangan terhadap masalah-masalah duniawi yang saya hadapi sekarang, dan bangkit untuk menjadi berkat terhadap orang-orang disekeliling saya.

Dalam slide yang kali ini pula, Tuhan berbicara, terus, seperti yang dihighlightkan dalam tulisan kuning dalam slide Pastor John diatas, tertulis dengan cukup jelas! mengejarnya, menangkapnya, kerana aku pun telah ditangkap oleh Kristus Yesus. Saya ada membuat perkongsian tentang hal ini kepada saudara Vongco, kalau diikutkan hati manusia, saya sudah tentu meninggalkannya, melepaskannya dan tidak memperdulikannya, tetapi seperti mana kasih Yesus Kristus yang tidak pernah meninggalkan kita, begitulah saya juga tidak harus berhenti dari terus mengasihi, dan mengejarnya demi sebuah keberkatan syurgawi yang hakiki. Kerana pelayanan bukan sahaja berlaku didalam bangunan gereja tetapi adalah sebuah persembahan yang hidup, dari hidup kita. Terus doakan saya wahai saudaraku.

Semoga kasih Yesus Kristus sentiasa memberkati kita semua.

AMEN!

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *